Jumaat, 27 November 2015

Kutitipkan sekuntum rindu ini buat ibuku...

November 27 2015
tarikh ini kembali lagi
gregorian kalendar mungkin berbeza hari
namun tak terhakis lagi rinduku
kisah hidup bersama emak yang satu

Ternyata benar apa dikata
tentang kisah nakalku dahulu kala
tatkala emak sentiasa didepan mata
mengawal tingkahku sedemikian rupa

Jangan disuruh yang tidak dimahu
aku akan segera menunjukkan laku
taburkan segala yang telah disusun
dengan nada bengis tanpa bersantun

Namun leteran emak tetapkan sama
kata nasihatnya tetap tak beza
kadang kalanya dia menitiskan air mata
terluka hati dengan sikap anaknda

kini dah jauh emak pergi
tinggalkan aku seorang diri
tergumam menoleh kanan dan kiri
tiada siapa lagi yang akan peduli

biarpun letih menunjukkan kelaku
namun tak siapa ingin nak tahu
tak sedar  lama sudah tegak begini
akhirnya aku sedar sendiri

nakalku dulu bukan untuk sesiapa
bahkan tiada istimewanya untuk diriku juga
ianya tidak membawa sebarang makna
hanyalah untuk memuaskan hatiku saja

kini anak ku pula yang membuat perangai
panas hatiku... geram menyeringai
saling tak tumpah sikap seorang budak tu
sejarah berlaku kira-kira 30 tahun yang lalu

Emak... walaupun dirimu tak mampu membaca
tapi masih berupaya membesarkan anak-anaknya
mendidik, mengasuh dan mengajar kami semua
menjadi insan yang berguna buat bangsa dan ugama

Emak... rinduku bagaikan tidak terkata
walaupun jauhnya kita tak terbatas masa
kenangan bersama tak lekang dihujung cerita
dikala ini basah mataku berkaca-kaca

Terimakasih emak..
Tahniah kerana berjaya mendewasakan kami semua.
Jasamu akan dikenang untuk selamanya
selagi jasadku ini masih bernyawa.

Pesanan terakhir darimu akan ku ingat selalu
menjaga bapa yang telah bertahun-tahun hidup bersamamu
Makan pakainya serta kesinambungan hidupnya itu
Indah sungguh kasih dan sayang mu buatkan aku cemburu.

Emak,
Segala yang indah nampak dimataku.. ada padamu
walaupun saat ceria bersama sudahpun berlalu
Terimakasih padaMu ya Allah kerana memilih aku
Menumpang kasih menjadi anakmu


-Al Fatehah untuk Almarhumah Hajah Siti Surati binti Haji Serat -


Jumaat, 16 Oktober 2015

Jom Kaya... Jom Kaya

.. terpinga aku dipagi Jumaat yang mulia ini... kisahnya orang yang kaya berada.. berebut untuk menjadi rakyat biasa... termanggu aku untuk meletak diri bersama mereka.... jika dia begitu.. aku pula bagaimana...???
Jika disitu mereka berdiri.. masih tersisakah ruang untuk diriku ini.
Sedang sibuk semua menerka... aku bingung terkapa-kapa
Tak tahu jelas diri di mana!

Walaupun itu hanyalah cebisan sketsa
cetusan rasa rekayasa lelaki dan wanita
tatkala semuanya masih tegak berdiri di atas dunia
wacana tentang hidup sekumpulan manusia yang dahulunya pernah bersama
depan Zoo Taiping, SERATAS nama bangunannya
Makan, minum dan tidur sejalur kesemuanya
Namun mimpi malamnya ternyata berbeza.

Sedangkan didunia ini sudah nampak tidak setara
Tinggi Rendah Besar Kecil.. semakin jelas ruang jurangnya
Apatah lagi nanti kita tiba di alam sebelah sana
Ternampak para alim ulama dan juga orang kaya jiwanya jauh diseberang sana
Nak panjat untuk bersama terasa tak upaya
dek kerana bekalan dan tenaga tiada tersisa
habis semuanya dibelanjakan di atas dunia
Nak harapkan belen yang tak seberapa
Habis pulas dibayarkan kepada orang yang pernah dianiaya.

Allahu rabbi bagaimanakah mereka beroleh akan kekuatan ini???
sedangkan hidup kami dahulu semuanya serupa
Sesampai disimpang aku hanya menurut sahaja
Ditolak kekiri disorong kekanan, aku menurut aliran semata-mata
namun mengapa sekarang, aku disini sedangkan mereka itu disana?
Sudikah Tuhanku menjawab tanya
dari hambaNya yang terkurang timbangannya?

Tatkala itu baru tergambar
Silamku gagah, menyahut sahaja apa yang mencabar
Bilamana yang paham merunduk patuh apa yang diajar
Aku pula meningkah dan menongkah dengan bahasa pijar
Menurut nafsu ammarah yang sentiasa membakar
Aku lantang bila bersuara
akulah agung
akulah raja segala raja
turut perintah segala umat dibawah naungannya
tiada garisan mahupun tembok yang dapat memagarinya
walau rakyat ku anggota badan sahaja
kaki, tangan, mata, telinga, kemaluan, perut dan lidah yang berkata-kata.
Menurut kesemuanya bungkam tanpa kata bicara.

Tersentak aku dari lamunan
jauhnya aku tersesat dalam perjalanan
Tunggu aku... tunggu aku wahai teman
Ajaklah aku untuk bersama-sama bergandingan
Menuju kita serentak ke puncak pergunungan
Aku pun nak kaya.. aku nak kaya macam si polan dan juga si polan.
Aku nak kaya macam kalian

Kalian mampu untuk membekalkan anak dengan bermacam-macam
Tak cukup harta, ilmu dan kederat disalur untuk membangunkan ekonomi Islam
Sedekah jariah dijadikan amalan seharian
tanpa sekelumit harapan didunia ini ada balasan.

Sesiapa yang menetapkan kaya jadi buruan
sedarlah kita ada suatu kaedah rasululah pernah ucapkan
Semoga taatlah kita turut untuk mengerjakan
sebagai tanda kita juga terlalu inginkan untuk mengecapi sebuah kekayaan.

Daripada Aisyah RA daripada Rasulullah SAW, bersabda:

رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا

“Dua rakaat (sebelum solat) fajar (subuh) lebih baik daripada dunia dan seisinya.” (HR. Muslim no. 725)

Terimakasih diucapkan kepada semua pembuka bicara.
Nukilan ini khas ditujukan untuk aku,hang dan juga semuanya.
Semoga kita dikayakan Allah di dunia dan diakhiratNya juga.

Isnin, 27 Julai 2015

Aidilfitri menjelma dan berlalu pergi....

Salam mesra dariku yang sudah sekian lamanya bungkam tanpa kata-kata
Setelah 9 hari aku tinggalkan pejabat, hari ini kembali aku untuk melunaskan longgokan tugasan yang tak akan disentuh oleh sesiapa jua melainkan aku... hehehehe...

Datang dan pergi... tanpa kita sedari... Ramadhan datang dan pergi. Berbahagialah kepada mereka yang berjaya memborong segala yang ada dia siang dan malamnya. Jilakelah mereka yang terlepaskan segalanya.

Aku berteraweh di Masjid Timah yang serba serbinnya baru.... tahniah ku ucapkan kepada jawatankuasa masjid kerana program yang sungguh teratur. Dari imam hafiz, masjid berhawa dingin, PA sistem yang baik, idea bernas untuk mengkhatamkan satu kitab sepanjang bulan Ramadhan maka dipilih kitab Hadis 40: Peristiwa akhir Zaman dan tak kurang juga hadanah ( panti asuhan ) percuma yg disediakan di belakang masjid untuk menjaga anak-anak kecil dari mengganggu ibu dan ayahnya bersolat di dewan utama.
Maka tiada lagi alasan untuk tidak merebut peluang yang hanya singgah sekali dalam hidupmu selama sebulan dari 12 bulan yang kita lalui tanpa ada ibadat khusus yang paling menyenangkan.

Ramadhan yang dikelaskan kepada 3 trimester...
yang pertamanya Rahmat,
yang keduanya Maghfirah (keampunan)
dan yang terakhirnya adalah pembebasan dari azab api neraka.

Di 10 hari yang pertama...
ramai sungguh yang berebut dengan Rahmat Allah.
Berpusu-pusu sebagaimana solat Jumaat layaknya.
Ramai student UiTM dan Politeknik gamaknya kerana dia awal puasa ada kelas dan belum lagi pulang untuk beraya.

Yang kurang mendapat tempat dihatiku,
hadir beasama Tshirt yang penuh bertatoo...
lukisan pelik dan tulisan yang kurang bermutu..
malah ada yang menuliskan nama pasukan,.. pemain dan juga jurusan yang tertentu.
pastinya ganngu konsentrasi mereka yang berdiri tepat dibelakangmu,
pabila terbaca sesuatu yang terpampang secara jelas sebegitu.

Ada pula yang memakai t-shirt yang singkat...
tatkala sujud pastilah bajunya terangkat...
bukan setakat nampak pinggang dan pusat... malah alur bontot juga jelas terlihat.
Ingin sahaja aku nak beri nasihat
Wahai adik, auratmu terbuka ketika bersolat
Adakah kau tahu ianya hendaklah ditutup cepat-cepat
Sekiranya tidak, solatmu tak lengkap.

Bagi pihak masjid pula aku nak pesan
AJK masjid jangan semua pi duduk kat depan
Kena ada sorang dua di tengah dan belakang
Untuk tahu masalah jemaah dan juga cadangan
dari para jemaah tentang aircond, kipas dan juga orang yang lalu lalang.

Sesekali sukalah diingatkan
kepada pengerusi majlis dan juga imam
Saranan tegas berulangan kepada ibu bapa perlu diperjelaskan
bahawa kanak-kanak hendaklah dipesan
dalam masjid kena bercakap dan berjalan secara perlahan.

keluarga yang mencinta dan dicinta

bagi Tok Siak pula janganlah berkira
sebaik habis majlis nak kunci pintu sedia
bagilah peluang kepada musafir yang singgah untuk bersolat
semoga usahamu sentiasa mendapat berkat.

Bagi yang kurang upaya perlu diingat
Kalau terasa diri tak mampu habiskan 20 rakaat
berinjak keluar sebelum imam memulakan solat
jangan sampai ruang ditinggalkan kosong kerana kau keluar lambat.
Jadinya saf depam tak penuh, saf belakangnya sekerat
Nak gerak masuk... almaklumlah safnya panjang
Mahu 20 langkah baru nak sampai di hujung padang
Habis masaku dengan solat berjalan...

Apa pun jua saranan
tak akan menjadi tanpa peranan
Tok Siak, Tok Imam, dan juga tok-tok sekalian
Ambil masa sejenak untuk bersidang
Ikhtiar bersama mencari penyelesaian

****
Masalah rakyat tak patut dibiarkan
Takut tak puas hati... Undi tak diberi
Pada pemilihan jawatankuasa tahun yang akan datang
Merajuk pulak yang tak dilantik semula
Lari keluar melalak kat tokong cina...
Mintak batuan nak bina masjid baru semula.
Diubah nama tapi nak amik puak-puak yang sama.
Mana acey... terra penama
Hampa saja memecahkan tembok kukuh yang dah lama
Sedangkan geng hat sebelah sana bukan takat nak tengok saja....
kot-kot kena gaya... tahun ni kerajaan terakhir berpihak kaum kita....
Lepas pada tu... baru semua nak nganga.
Aku.. hang,... depa.. abih semua padan muka.


Jumaat, 8 Mei 2015

Manusia hanya melihat apa yang nafsunya nak lihat....

Kata-kata ini kuterima dari salah seorang guruku...walaupun dia bukan yang terbaik mahupun yang paling aku sukai namun ilmunya ini semakin hari semakin nyata dalam kehidupan seharianku ini.

Dulunya, guruku berkata, manusia akan melihat... apa yang dia hendak lihat. Namun dengan kata lain manusia akan tertarik untuk melihat apa yang nafsunya ingin melihat. mari kita menelusuri pendapat ini dengan senario yang berpadanan:

Senario 1:
Kulit putih mulus, memakai baju sendat tanpa lengan dan sekali-sekala mengangkat tangannya tinggi untuk membetulkan rambut ikal mayangnya yang terurai melepasi bahu. Diurai-urai dengan lembut, diikat simpul tinggi dan dilepaskan semula bebrapa kali sambil matanya tetap ke arah buku...
Kiranya aku yang duduk disitu... kemanakah arah pandanganku?

Bagi lelaki yang ada kat depan tu, mestinya mata meliar melihat kearah tubuhnya yang tidak berbalut pakaian. Bagaimana sekiranya beberapa andasarnya diubah... segalanya serupa namun tubuh itu milik seorang lelaki yang tidak merapikan rerambut dicelah lengannya.... apakah renungan mata ini masih meliar ke tempat yang sama ataupun telah beralih ke arah yang bertentangan kerana tidak tertahan jijik memandangnya...????

itulah dia... mata manusia cuma akan melihat apa yang nafsunya teringin nak lihat.

Senario 2:
Sekeping foto dikongsikan bersama dalam Whatsapp group. Yang lelakinya cuma memandang wajah rakan sekolah yang sudah semakin dimamah usia sahaja dan cuba untuk membandingkan dengan wajahnya ketika bersama didalam kelas puluhan tahun terdahulu sambil berkira-kira dalam hatinya... ohh... dah tua rupanya kita semua. Pandangan berakhir disitu. Berbeza dengan pandangan wanita dimana mereka akan melihat jenis pakaiannya, gambar latarbelakang biliknya malah ada juga yang terus terarah kepada tertib susunan fail-fail di dalam kabinetnya. Hmmm.... tak tahu laaah...
hahaha sahaja yang mampu aku katakan....

Sekali lagi.... mata manusia cuma akan melihat apa yang nafsunya teringin nak lihat.


Aku ingin menyambung untuk senario seterusnya... tapi biarlah... terasa nak balik dah.
Letih bekerja sudah berkurangan rasanya dek kerana yang terbuku dihati dan minda sudah selesai dibebaskan disini untuk tatapan semua yang gemar membaca....

Semalam,
PRK di tempatku berlangsung lagi untuk kesekian kalinya.
Biarpun kalah menang tidak membawa apa-apa perubahan kepada peradaban dunia namun pertembungan ini membuka mata semua manusia seluas-luasnya.
Kemenangan membawa calon kitar semula bakal membawa maksud penyandangnya masih relevan di persada dunia walaupun kini merenkuk disebalik tirai penjara
Sebaliknya pula jika tumbang maka berakhirlah karier politiknya hasil dari cubaan takle bertubi-tubi yang dilakukan musuh politiknya.
Dunia memandang sambil berkira-kira... rupanya orang ini, walaupun telah tua dalam kiraan usia namun masih berupaya menonjolkan diri sebagai wira ditempatnya.
Walaupun bertong-tong najis dilumur dikepala namun masih mewangi dek kerana sanjungan terhadap konsep perjuangan yang dibawanya.
Demi mengurangkan butir bicara... boleh kusimpulkan bahawa... dia sememangnya masih lagi seorang juara.

Bukan itu yang cuba untuk diutara
Sebagai pemilih aku masih tidak mendapat apa-apa
Kerana tiada perubahan yang sangat ketara
dari segi kewangan dan juga pentadbiran negara
malah aku memangkah yang salah kerana kurang biasa
dengan bendera yang perbagai corak dan juga warna diluar sana
Berubah menjadi hitam putih sahaja yang tertera di atas kertas undi yang ternampak dimata.

Namun apa yang teringin sangat hendak aku buka bicara....
tentang jiranku yang kurang berdaya
Umurnya sudah semakin merangkak senja
bangunnya dipapah malah kudratnya yang tinggal juga dah tak seberapa
Ku katakan, tinggalah sahaja dirumah kerana mengundi ini fardu kifayah semata
Mengapa perlu untuk turut serta?

Namun semangatnya kelihatan sungguh berbeza
Sanggup mengerang sakit tidak terkira
Sepanjang jalan muntah merata
Namun nafsunya masih tetap menggelora
Untuk memenangkan calon yang dipuja benderanya

Telah kukata, majoriti mereka terlalu jauh batasnya
tapi semangat kebangsaannya terus merah membara
Namun pelik juga kulihat dirinya seketika
Tuntutan fardu ain yang sepatutnya perlu diutama
sering tertinggal kerana terasa lengu-lenguh badan tak terhingga.
"Awatnya tang situ hang nak berkira pula...!!!"

Sampai ke tengah malam aku dikejutnya
Telefon berdering nak tahu keputusan kerana dia masih tertanya-tanya
Apakah undinya tadi bisa mengubah apa-apa....
Masih jauh ketinggalan jawabku separa lena
Berbaik sangka ku jawab juga persoalannya
Walaupun dihatiku mula bertanya...
bilakah akan tersedar pakcik tua ini dari lenanya
Sebelum tidur yang panjang mengakhiri episodnya didunia fana.

Rabu, 15 April 2015

Perangai pelik rakyat Malaysia.....

Berbagai perangai pelik rakyat Malaysia yang kulihat namun ada beberapa perkara yang keterlaluan menjolok hati dan minda yang waras. Kubiarkan separuhnya berlalu pergi namun yang terjojol menjolok hidung tak berdaya untuk aku elak.


Jika diperhalusi, sememangnya benda ini haruslah di ceritakan bagi membuang rasa bersalah aku kearana menjadi sebahagian dari masyarakat bisu... yang hanya membenci sesuatu perkara mungkar dengan hati.. iaitu selemah-lemah iman.

Sejak kebelakangn ini hujan lebat dah menjadi lumrah sebaik sahaja senja berlabuh dan kerap juga bermula dengan angin kuat dan halilintar menggegarkan bumi bermula dari jam 6 petang. Berhatilah aku ketika memandu namun tidak pula sehingga memandu pada kelajuan 30km/j di aliran -aling kanan di lebuhraya sambil memasang lampu kecemasan disepanjang perjalanan.
Sikap ini sememangnya menaikkan darjah kesabaranku ke tahap yang lebih tinggi dan dalam banyak ketikanya, ianya melebihi batas. 
Entah mnegapa perangai pelik pemandu di Malaysia ini dengan kelengkapan kenderaan mereka kurang aku mengerti. Mungkin mengikut pengertian mereka, dengan menyalakan lampu kecemasan maka mereka merupakan kenderaan VIP yang sedang meluncur di tengah keramaian dan perlu diberikan keutamaan oleh semua orang. Kurang periksa aku....

Cerita hujan juga menguji kesabaran lagi diketika anak-anak sekolah bersukan di padang. VIP sekali lagi terlibat, dipanggil bagi menyempurnakan majlis dengan memberikan kata-kata semangat yang setimpal kepada mereka yang bergiat cergas dilapangan sukan. Anak-anak yang menyertai perbarisan berkumpul ditengah padang dan barisan VIP bersandar sedap atas pentas, berbumbung, berkipas terlindung dari gangguan panas dan hujan. Bila dijemput, tidak boleh tidak... ucapan perlu disediakan oleh seseorang untuk dibacakan. Namun... tatkala hujan rintik mula membasahi bumi, tidakkah terlintas dipemikiran untuk memendekkan ucapan agar yang berdiri di tengah padang agar segera dibubarkan bagi mencari perlindungan dari terik panas yang kian membahang mahupun hujan yang bertandang?
Haruskah itu juga perlu diperbahaskan.... bukankah engkau dan aku sama, sesama manusia dan bangsa yang sama? Ketahanan badan kita juga tiada bezanya?
Letih sungguh aku dengan perangai manusia....

Teringat kata-kata ustaz berceramah
dicorong radio ketika pulang ker umah. Katanya anak-anak kini teruk dibelasah. Bukannya disekolah sebaliknya dirumah... Minda mereka kotor kerana asuhan yang salah. Tatkala dirumah ada dua kapten, seorangnya ayah... keduanya ibu. Bagaimana anak nak ikut perintah kerana keadaan disitu sentiasa ada 2 pilihan. Makanya, anak bertindak mengikut nafsu. Yang mana kelihatan indah dituruti dahulu. BIla azan berkumandang, disitu pula tengah syok bersatu. Di depan TV menonton drama Korea terbaru. Abah tutup TV nak ajak solat berjemaah, ibunya pula bising kerana dia ingin terus menonton cerita tengah dok sedap.... maka... anak2 terpinga disitu. mana satu yang nak disokong???
Biasanya mereka menurut kata ibu... semuanya seronok duduk disitu. Tinggalah ayah berseorangan menuju masjid... dengan perasaan kalah dalam bab mendidik.

Seketika tadi berpeluang pula aku membaca. Perihal rencana terhempasnya Dauphin merah kenderaan deras bagi orang kaya sekayanya. Pulang dari meraikan perkahwinan anak orang ternama di Malaysia. Kotak hitam yang oren warnanya... membongkar sebahagian dari rahsia, corak dalam kejadian yang menyentuh jiwa. Katanya, pesawat diterbangkan oleh orang yang bukan ahlinya, lalu terjunam dan memusnahkan segala isinya. Tatkala semua mula berbicara, siapakah empunya nama yang tidak dikenali yang ada bersama mereka. Tampil beberapa sahabat tuan punya nama... melayu semuanya petah dalam berbicara. Katanya baik sungguh empunya badan. Sungguh tegas menjaga diri dan juga rakan-rakan. Dari perperkotak-katikan ketika sama-sama meronda dan berjalan-jalan, ketika keluar menari, menonton filem mahun pun keluar makan malam. Kalau anak dara dok buat gitu dikatakan baik.... gunao carro???


peliks.... memang peliks.... 
ehkk.. ada ka plural bagi perkataan pelik...???
Perlukah diadakah sudut pandangan untuk setiap orang bebas menyuarakan
Perkara-perkara yang perlu ada pertimbangan
dari setiap insan yang bergelar ilmuan...
dah lerr.. penat aku memikirkannya.

Minggu nih aku stress giler... banyak hardware yang aku order diubahsuai BOMnya oleh tangan-tangan mereka yang cuma melihat wang dan bukannya usaha. Ada sahaja barang yang dibuang, jimatkan wang katanya... Bila dipasang tak cukup wayar. Aku bertanya dimarah pula. Dah abeh daya nak tuduh sapa... last-last aku jugak yang kena.

Ada lagi isu yang nak dibahaskan... tapi dah lerr setakat itu. 
Bila berkelapangan lagi... InsyaAllah kita bertemu.
Membahaskan cara manusia berilmu
mengolah cerita agar bertemu
Agar aku dia dan lagu terus bersatu.




Jumaat, 3 April 2015

Cerita aku hari ni selepas kena marah dengan Boss....

UMUR saya 44 tahun. Pada usia ini, saya dihadapkan dengan satu pertanyaan, berapa pula umur Islam saya?
Sejak itu,  saya sering  bermonolog, apakah saya kebetulan dilahir Islam atau saya sendiri yang mahukan Islam?
Andai  takdirnya saya lahir sebagai bukan Islam, apakah saya akan mencari Islam, pelajari Islam dan memilih Islam sebagai agama pegangan?
Dalam keadaan itu, bagaimana jika tidak ada sesiapa yang datang beritahu saya bahawa Islam itu agama yang benar dan hanya Islam agama di sisi ALLAH?
Tidak kira apa sebabnya, kawan-kawan saya yang Islam tidak pun bercerita kepada saya mengenai kebenaran Islam dan keesaan ALLAH,  apa lagi untuk mempengaruhi saya berhijrah ke agama mereka. Dengan itu, tersesat dan ke nerakalah saya selama-lamanya. Wal iyazubillah!

Tatkala terbaca artikel ini, aku turut mengelamun mencariu erti diriku ini. Malah pepagi lagi tadi aku dikejutkan dengan satu saranan, seandainya semua kejadian ALLAH dimukabumi ini halal dimakan keucali sebahagian kecil sahaja, mengapa perlu ada logo halal. Adalah terlebih baik sekiranya diperkenalkan logo haram sahaja, lebih mudah untuk dikenali dan mudah lagi untuk dijauhi.

Dalam itu terkenang aku akan cerita indah suatu masa dahulu, kuceritakan semula dari sudut ingatanku, buat semua yang mahu tahu
Apakah peranan yang telah kulakukan untuk dunia Islamku.


Di sebuah kampung tinggal seorang lelaki tua bernama Pak Kemi (Sukemi - nama sebenar aku pemberian arwah ibuku, Hajah Siti Surati Haji Serat.. Al Fatehah),
yg sudah bertahun-tahun kematian isteri. Dengan arwah isterinya itu dulu dia dikurniakan tiga orang anak.

Semuanya sudah remaja.
Anak pertama bernama Anis, kedua bernama Hamerd dan ketiga bernama Amalib.
Dalam ketiga-tiga anaknya Hamerdlah yang paling dia sayangi.
Sayangnya dengan Hamerd langsung tidak diberinya keluar rumah.
Takut jadi hitam dek panasnya pancaran mentari.
Pak Kemi juga sayang dengan Anis tanpa belah bahagi. Ditatang ke hulu ke hilir, tak pernah dimarah dan selalu dimanja. Kadang-kadang dibawanya juga keluar rumah, ke kebun, ke penambang dan ke sekitar pasar malam.
Namun sebaliknya anak yang ketiga iaitu Amalib kadang-kadang langsung tak diendahnya .
Maka merayau-rayaulah si anak ini ke sekitar kampung dan sampai ke pulau seberang.
Kurus kering badannya kerana jarang diberikan kasih sayang, belaian dan makanan yang sedap-sedap.

Hendak dijadikan cerita, pada suatu hari  Raja yang memerintah kampung itu dari pulau seberang telah memanggil Pak Kemi ini supaya datang mengadap.
Susah hati lah Pak Kemi disebabkan badannya yang sudah tua namun titah perintah Raja tak mungkin bisa ditolak, terpaksa pula mengayuh sampan nak ke pulau tersebut. Lagi pula musykil hatinya. Apa yang dimahukan Paduka Raja itu.

Maka dipanggilnya si Hamerd.
"Hamerd, tolong hantarkan ayah ke pulau seberang. Paduka Raja memerintahkan ayah mengadap baginda..boleh ya nak?"

Apa yang dijawab Hamerd?
"Minta maaflah ayah. Masalahnya Hamerd tak pernah keluar rumah jadi macamana Hamerd nak hantar ayah ke sana sebab Hamerd tak tahu jalan.
Kalau mahu, Hamerd hantar sampai depan pintu sajalah, ye ayah?"
Mendengar jawapan si Hamerd gundah gulanalah hati Pak Kemi kerana anak yang paling disayanginya ternyata tidak boleh diharap.
"Baiklah kalau begitu" jawabnya sedih.

Dipanggilnya pula si Anis.
"Anis, tolong hantar ayah ke pulau seberang. Paduka Raja memerintahkan ayah mengadap baginda, boleh ya nak?" Apa yang
dijawab Anis? "Minta maaf lah ayah. Masalahnya Anis tak pernah keluar dari kampung ni jadi macamana Anis nak hantar ayah ke sana sebab Anis tak tahu jalan.
Kalau mahu, Anis hantar sampai hujung kampung sajalah, ye ayah?"
Mendengar jawapan si Anis itu semakin sedihlah hati Pak Kemi kerana anak yang disayanginya ini pun tidak boleh diharap juga.
"Baiklah kalau begitu" ujarnya sayu.

Dipanggilnya pula si Amalib.
"Hei Amalib,tolong hantar ayah ke pulau seberang..
Paduka Raja memerintahkan ayah mengadap baginda dengan segera." Lalu Amalib menjawab,
"Baiklah ayah, sebaiknya kits bertolak sekarang".
Hairan Pak Kemi dengan jawapan itu.
Tiada alasan, keluhan mahupun penolakan dari anak yang kurang diberi perhatian ini.

Terdetik penyesalan dihati Pak Kemi kerana tidak menyayangi anaknya Amalib sejak sekian lama namun anak ini rupanya sanggup melakukan apa saja demi kasih sayang terhadap ayahnya.

Lalu pergilah Pak Kemi mengadap Raja. Hamerd menghantar di pintu pagar rumah, Anis menghantar sampai ke hujung kampung dan si Amalib mengikut ayahnya mengayuh sampan menuju ke seberang. Sedang mereka mengayuh itu, tidak semena-mena ribut melanda dan hujan lebat pun turun.

Terkial-kiallah mereka mengayuh dan disebabkan fizikal Pak Kemi yang dah tua dan si Amalib pula yang kurus kering dan kurang upaya maka karamlah mereka berdua terkubur di lautan.

Dah berakhir cerita Pak Kemi disitu. Kuburnya tak bertanda. Andai ada yang bertanya cerita seramkah ini... maka tiada hantu yang akan keluar walaupun dibaca sekejap lagi... namun moralnya ada disisi kita semua.

Adapun cerita anak-anak Pak Kemi ini adalah simbolik kepada kehidupan sebenar hadir dalam ceritera diri kita sendiri.
Pak Kemi adalah individu aku, engkau, kamu dan semuanya.

Hamerd ialah Harta Meredak yang ditatang-tatang, sayang digunakan takut berkurang.
Disorok-sorok kerana takut dipinta.
Dikira-kira takut tercicir sekeping dua.

Anis ialah Anak-anak dan juga Isteri yang dibesarkan penuh kasih sayang namun tanpa didikan agama yang mampu untuk menghantar kita lebih jauh lagi dari sekadar di hujung kampung sahaja.

Amalib ialah Amal Ibadat pula dilakukan sambil lewa, sekadar melepaskan batuk ditangga. Tidak dipupuk dan dimanja agar gemuk dan kuat sebagai peneman untuk hari kita bepergian jauh ke alam seberang sana. Walaupun semua kita pernah diingatkan dengan perkara yang sama, namun terlupa jua...

Lazimnya manusia sayang kepada Harta Meredak dan Anak-anak dan juga Isteri tapi tidak pada Amal ibadat.Bilamana manusia itu mati iaitu pulang kerahmatullah (mengadap Allah) yang dapat menemaninya hanyalah Amal Ibadat. Harta Meredak akan ditinggal dipintu pagar rumah manakala anak-anak dan isteri tinggal dihujung kampung sahaja (di tepi kubur).Oleh itu dalam kita mengejar cita-cita di dunia ni janganlah terlupa dgn akhirat dan rukun Islam yang lima.

Niatku satu
Mengalunkan irama syahdu
Bertingkah dalam lagu
Sebagai peringatan buat dirimu dan juga aku
Dalam menjalani hidup yang cuma satu.

Terima kasih kepada yang pernah berkongsi cerita dan juga kepada yang sudi membaca, apatah lagi sekiranya dapat memanjangkannya ke serata pelosok dunia.

Selasa, 17 Februari 2015

Apa ada di atas awan?

Persoalan pagi Jumaat hari ni dari geng Biz Application kat aku. Mahu saja aku nyanyikan lagu untuk dia.... namun dengan wajah yang penuh innocent... tak sampai hati aku nak dendangkan lagu walaupun bergema dilubuk hatiku lagu itu...

Tanya sama awan
Aku kandung air
Sampai tempat sejuk aku pun cair..
Lihat dalam air
Nampak bayang-bayang
Lempar satu batu bayang pun hilang.

Pagi nih aku jenuh menjawab kenapa electronic helpdesk system application boleh down sedangkan dia berlari-lari riang selama beberapa tahun tanpa ada kejutan,

Aku mencapai kata konklusi bahawa ianya berkenaan WANG. Maka terangguk-angguk lah faham mereka yang awalnya terlompat-lompat hendak menikam aku secara berdepan.

Beginilah kehidupan dalam persekitaran kerja yang penuh dengan bangsa berbudayakan naga. Geng tiga nama ni sentiasa mencari peluang untuk menikam, menghenyak dan menendang dari belakang, sisi kiri dan kanan.
Bila sayembara telah dimulakan,
rentak tarian diatur... langkah silat biarlah tak sumbang.
Gegak gempita biar bercempera namun langkah dihayun mengikut kata,
tarian bersendikan pengetahuan geliga...
dan tempik sorak dalam menghamburkan kata.
Kekadang manusia ni bungkam bicara bila keyakinan diri kurang berupaya,
mudahlah kita terjelepok bila diperdaya.
Kini berbekalkan ilmu secebis didada,
peluru ada laaah.. seketul dua namun yakin dapat menundukkan mereka
rata-ratanya yang dalam mood raya.. tahun kambing... mengembeklah semuanya.

Aku menulis ini sebenarnya nak hilangkan gelora...
jam 10am nanti mensyuarat akan bermula...
Nak tukarkan suis teras (core switch) yang dah lama berjaga
mengaturkan perjalanan bit-bit permulaan bagi susunan fail yang sungguh bermakna
untuk meneruskan kesinambunugan perjalanan segala jentera
prasarana rangkaian jabatan, dimana akulah ketuanya
jikalau gagal malu tak terkata
jika berjaya pula... biasalah, memang tiada apa yang hendak dikata
tak ada tepukan, galakan walaupun sekadar kata-kata
kerana bagi mereka, halal gajiku dibayar memang untuk itu semua.

Buat mereka yang tak paham butir bicara...
sebenarnya projek tahun 2015 untuk ku kini dah pun bermula
menukarkkan Cisco Core Switch yang telah pun lanjut usia
tiada upaya lagi untuk mereka menyimpan alat gantiannya
andai sekiranya ada yang tetiba terhenti denyutannya.
Maka tugasku pun bermula
untuk mencari pengganti bagi WS-C4507R kepada WS-C4507R+E.
dari situlah kami semua
warga CMY sibuk dengan pekerjaannya
meneroka angkasa dan membuat perniagaan dia atas awan
atau dikenali sebagai CLOUD COMPUTING.

Jumaat, 13 Februari 2015

Jom baca... perjalanan masih jauh ni.

Gambaran Hari Kiamat ... 

✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti  tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri. 

✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab.  Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagungan Nya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.”Ini menunjukkan kebesaran keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati. 

✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi. 

✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yang di sebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok  yang kembang membesar dari biji benih. 

✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang  tentang nasib masa depan yang akan mereka hadapi kelak. 

✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki ( bagi yang kurang amalan ) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka. 

✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat. ✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan. 

✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala  mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun. 

✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar  satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan
rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga. 

✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy.
Mereka ialah: 
ⅰ- Pemimpin yang adil.
ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah. 
ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid.  
ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah. 
v- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”.
ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai). 
ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah. 

✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu  kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi  Musa a.s.,Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan. Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda. Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah aras Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar ( besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun ) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi. 

✐ ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat. 

✐ Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana. 

✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib ‘Atid / Kiraman Katibin. 

✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk  dibezakan.Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang  pertama kali dihisab adalah solat.  Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah. Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin. 

✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.  Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut  masing-masing dihisab. 

✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak di timbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang. Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana.  Setelah amalan ditimbang,  mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat. 

✐ Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat :
ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab.
ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab.
ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka.
(Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.) 

✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka.   Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain. 

✐ Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah  jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan
dan dimudahkan menyeberanginya. 

✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya. Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka.

Isnin, 9 Februari 2015

Jodoh pertemuan dan ajal maut....

Kata orang jodoh pertemuan dan ajal maut di tangan Allah semata-mata. Siapalah kita hambanya yang dhoif ini untuk mempertikaikan akan adanya suratan sejak sebelum kita dilahirkan.

Kata ini kembali bermain dibenak pemikiran sejak akhir-akhir ini bilamana terlihat akan segala percaturan yang seolah-olah ligat diputarkan filem hindustan. Hero yang biasanya hensem namun kurang berada jatuh cinta kepada gadis manis anak orang kaya.... dan begitulah corak cerita yang pada umumnya hampir semua orang dapat menerka kesudahannya.

Namun begitu tidak kurang juga ada yang berlaku sebaliknya.... perempuan yang sudah berusia berpasangan dengan lelaki muda. Arrghhh... gundah gulana para bandot tua disekitarnya... tak habis-habis bercerita tentang bagaimana rupanya kisah mereka dimalam pertama. Terkejutkah si suami bila bangun dipaginya... melihatkan isteri yang berserabut rambut dan tanpa mekap pula... seakan nyonya tua lagaknya dan berderaianlah ketawa sesama mereka. Menandakan bahwa mereka masih dominan berbanding perempuan seusianya. Namun yang tersembunyi di kepala mereka... apakah aku ini kurang bergaya makanya dia tertarik kepada yang lebih muda???? Dimanakah kedudukan mereka bilamana bersaing dengan pria yang rata-ratanya lebih muda. Bukan setakat setahun dua... ada juga perempuan yang sudahpun berada ditingkatan lima barulah suaminya lahir kedunia.

Pagi ini suasana di Hospital Seberang Jaya heboh katanya. Gah cerita semalam kerana kematian pengusaha kedai makan yang kuat menderma dah jadi nyata. Khabarnya bil-bil masjid setempat biasa diselesaikannya... bukan sebulan dua, bahkan bertahun-tahun sudah lamanya. Alhamdulillah, berkat doa hadirin yang menjadi pengunjung setia kedainya dan juga khariah masjid yang ditanggungnya, Semoga Allah mencucuri rahmat yang terbaik buat rohnya.

Manakala dipagi ini pula lain cerita. Kisah pensyarah tionghua mati disitu pula menjadi viralnya. Kata mereka beliau telahpun menjadi mualaf sekian lama namun masih lagi menyembunyikan status dari keluarga. Diakhir hayat, segalanya sukar diterima. Keluarganya menuntut, begitu juga kenalan rapat seagama yang barunya. memasing mempunyai kisah dan juga cerita, ingin melihat cara penguburan mengikut kehendak agama mereka.Maka berkumpulah kedua-dua anggota, menjadikan riuh hiruk pikuk dalam menuntut jasadnya. Siapa menang dan siapa kalah aku kurang periksa.

Bagiku, masih terngiang-ngiang lagi tutur bicara Ustaz dikereta. Katanya, besar sungguh makna dua kalimah syahadah kepada penuturnya. Hinggakan andai sekiranya penentang Islam sepanjang hayat seseorang itu didunia, penzina penjudi dan sebut sahaja apa yang terlebih gila dari itu jadi permainan hariannya. Di akhir hayat disebutkan dimulut dan juga dimindanya sama, Dua kalimah syahadah akan ketuanan dan ketuhanan Allah yang Esa, begitu juga Nabi Muhammad itu pula sebagai penyampai dan pesuruhNya. Biar pun jasadnya dibakar dan ditabur kelaut abu mayatnya... masih dia dijamin syurga kerana itulah janji Allah kepada sekian makhluknya.

Tatkala mendengar penjelasan sebegitu. Mahu sahaja aku lantas meluru, mencari kembali semua sahabat baikku. Berketurunan berbeza dan juga tidak menurut akan kehendak Islam yang satu. Menjelaskan kepada mereka akan hak untuk bersama bersatu dengan para anbiya dan juga tok-tok guru. Menjadi penghuni syurga di tatkala tiada lagi dunia dan amal ibadat untuk dijadikan penentu. Dengan hanya menyebut dua kalimah keramat itu di akhir hayatnya adalah perlu. Namun tak semudah itu untuk sudah tentu, manusia yang maksiat makanan hariannya tatkala disergah Izrael menjadi buntu lidah kelu keras membatu. Iytulah biasanya yang selalu berlaku.

Namun apa dayaku, hidayah, jodoh pertemuan dan ajal maut itu... bukan kerja manusia untuk jadi penentu.

disaat waktu berhenti...kosong
dimensi membutakan mata,memekakkan telinga
lalu diri menjadi hampa
saat paradigma dunia tak lagi digunakan untuk menerka
sedarku akan hadirmu,mematahkan sendi-sendi yang biasanya tegak berdiri

Sujudku pun takkan memuaskan inginku
Untuk hanturkan sembah sedalam kalbu
adapun kusembahkan syukur padamu ya Allah
untuk nama,harta dan keluarga yang mencinta
dan perjalanan yang sejauh ini tertempa

Alhamdulillah pilihan dan kesempatan
yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri
semua lebih bererti akan mudah dihayati
Alhamdulillah,
Alhamdulillah,
Alhamdulillah....


Sabtu, 31 Januari 2015

Nak kurus...??? JomKJomS

Pagi ni aku stranded kat Sime Darby Service Center... Fiesta sedang refreshed. Dalam keboringan yang bertinkek-tingkek ni aku dijolok mesra member group Whatsapp sekolah dulu, Semuanya kalut nak kurus... dalam siri Jom Kurus Jom Sihat.

Bagi menambahkan perisa, ada pulak pasangan yang menjanjikan hadiah yang tak kurang hebat untuk mereka yang dapat mengurangkan berat badan. Ini semuanya berlaku sejak kami hadir di JOM - Join our megareunion tempohari, Aku pun terkejut gak tengok teman belajar yang dulunya tak pernah terfikir akan jadi gemuks... tapi dah bertukar jadik montel bak donut terlebih yeast.
Dan aku pun tak terkecuali... maknanya.. aku sentiasa PAR dengan rekan sekelilingku. (just to be positive).


Beratku di tahun 2014 sungguh menakutkan.... 93Kg.... masa timbang tu aku pastikan sekali lagi tinggi aku tak berubah... mana nak tau kannn... kot-kot aku jadik semakin tinggi pada umur 40an... hahahahah....

Entah camana... minggu kedua di tahun 2015 ini aku sakit perut... menggila. Teringat aku akan satu cerita dimana semua anggota badan cuba untuk menunjukkan kebolehan menjadi ketua....

Otak berkata... aku yang pandai... maka aku patut dijadikan Chief. Disangkal pulak oleh mulut yang pandai berkata-kata dan kakitangan pulak bertepuk tangan sambil menghentakkan kaki dengan sinis seakan-akan menunjukkan kehadiran mereka yang tidak boelh dipandang remeh oleh yang lainnya....
Jantung.. pankreas... limpa dan  yang lainnya tahu akan kepentingan mereka namun semuanya diam kerana menghormati rakan sebilik... iaitu hati. Pernah dulu hati mengecil hanya kerana telinga mendengar orang lain memperlekehkan kepala yang kurang rambutnya dan juga gigi yang semakin banyak jatuhnya...  Perut pula dengan lagaknya berkata.. aku dah semakin besar... bukankah itu lambang ahli korporat???? Besarnya perut membuatkan kemaluan semakin mengecil kemalu-maluan.. hahahaha... semakin liar nampaknya cerita aku hari ni

Dipendekkan cerita... semuanya kalah kepada mulut, otak dan kakitangan. Dihari yang indah itu... anus... bungkam menutup mulutnya.... toksik tak boleh keluar... kentut pun tidak dibenarkan.... perut meronta-ronta... kakitangan mencakar dan menendang dinding.... otak tak dapat berfikir secara waras dan mulut pula asyik mengerang sahaja. Setelah beberapa hari berlalu.... tergeraklah hati untuk memberikan otak satu idea yang bernas... setelah menimbang dengan sebaiknya maka mulut dengan lemahnya berkata... wahai anus... engkau lah yang patut menjadi ketua... atau Chief didalam tubuh ini. Kami tak akan berfungsi dengan baik tanpa mendapat restu darimu....

Tersenyum Anus sambil membuka mulutnya... membuang segala toksik dalam badan untuk keluar dan akhirnya semua organisasi bergerak dengan sempurna seperti sediakala.
Habislah ceritanya... moral of the stories... most of the chief of the good organization, must be an arse-hole!.

Dahhhh... setepek kena kat ketua jabatan. Nak bangga tang mana sangat.

Ok berbalik kepada cerita aku masuk KPJ 3 hari tu... setelah kena flush... barulah perut aku tak sakit... namun berat badan aku menjunam... dari 93kg.... ke 88kg. Kalau ikutkan kriteria JomKJomS
(JomKurusJomSihat) aku dah masuk kategori pemenang bulanan... namun aku tak nak lerrr member lain berputus asa... aku diamkan saja. Mana aci aku kurang berat badan pasal masuk hospital... kalau member lain kena diabetes... abes semua hadiah  dibolotnya hehehe... sure aku tak berpuas hati gak kannn...

dan disitulah kisahnya... kepada yang terlantik menjadi ketua... namun tidak bertindak dengan sewajarnya... mohon terasa. Bukan sengaja nak mengata... tapi dah dok nampak kat depan mata. Percayalah aku sayangkan hangpa semua.



Selasa, 30 Disember 2014

Musibah: Pembelajaran percuma yang sering dilupakan

Banjir di Kelantan sebenarnya sungguh sinonim dengan musim tengkujuh di akhir Disember saban tahun namun di tahun 2014 ini... penutupnya bukan lagi suatu pesta yang sering dirayakan penduduk setempat, sebaliknya menjadi suatu musibah ngeri yang tidak pernah terlintas di fikiran kita rata-ratanya orang melayu di Malaysia malahan rakyat Kelantan sendiri.







Seusai berlakunya bencana, berkokoklah para jagoan kampung tentang post-mortem memasing. Bertekak lagi para menteri mempertahankan tindakannya. 
Peri pentingnya pengisytiharan darurat 
Dari segi tuntutan insuran dan juga bilangan mangsa yang terlibat. 
Terlupa pula nak dilihat
Perihal gerakan bantuan yang tiba lewat
Malah angka kematian juga semakin meningkat
Dah memang ajalnya macam mana nak buat
Pihak berwajib pula banyak alasan
Nak berikan pertolongan kepada mangsa yang lain... keluarga sendiri pun hampir kelemasan
Yang kurang bersedia pula tergagap-gagap
Nak berikan bantuan takut disalah anggap
Kerana tiada kelulusan dari pihak atasan
Dan pihak pengurusan tertinggi sehinggalah kepada para menteri yang sibuk bercuti juga turut terkesan.

Teringat aku akan kisah di dalam TV
Bagaimana CSI, ER dan juga FireDepartment digarap ceritakan
Mereka bersedia hampir setiap masa
Anggota terlatih bukannya asyik tidur semata-mata
sekiranya mara bahaya muncul diambang mata
Seluruh anggota gerak sederap bagaikan suatu kuasa
Menyelamatkan semuanya tak kira bangsa.
Namun dari hasil tinjauan biasa
Ahli bomba juga akui tiada berdaya
untuk melawan api ketika bekerja
kerapa kurang latihan berterusan sepanjang masa
Begitu juga dengan anggota tentera
tidak kesemuanya cukup bersedia
dari kelengkapan senjata sehinggalah kenderaan beroda
tidak kesemuanya boleh beraksi sebagaimana difikirkan oleh rakyat jelata.

Idea tercurah bukannya satu
Jika dikumpulkan jadi beribu
Andainya dicatatkan kesemuanya di dalam buku
beratus muka surat tebalnya tentu
namun rasa tersentuh hatiku 
dicelahan idea bernas yang beratus ribu
masih ada yang pernah diutarakan orang tertentu
tahun yang lepas... ataupun mungkin beberapa tahun sebelum itu
masih belum terlaksana kerana bagi mereka, musibah itu sudah berlalu.



Selasa, 25 November 2014

Aku bahagia melihat kebahagian kalian....

Biarpun hancur hati ini
bilamana terdengar detik suara yang meninggi kerana marahkan aku
kerana bencikan aku
malah gerak tubuh kalian jelas menunjukkan sifat dalaman yang tak terbendung lagi...
mengalir menitis dicelahan kata-kata....
menerobos keluar di liang-liang butir bicara dan
memercik  ke ruang kosong... sekosong hatiku yang terbungkam dari berbicara.

Pantas sahaja aku menampar mulutmu yang celupar
Biar kutangankan sikapmu yang biadap
Biar kuherdik menyanggah tangkahmu yang kurang ajar

Namun sayangku terlalu tebal....
Rinduku membuatkan aku bebal
Cintaku memadamkan ego
Kasihku padamu memulangkan mimpi semalam...

Anak-anakku
abahmu kenal benar akan kekurangannya
tak mampu untuk memenuhi permintaan naluri fitrah semua
namun itulah aku
Seorang pujangga yang hanya mampu menuturkan kata-kata manis berbunga
namun tidak berupaya mengotakan janji yang sudah tersedia
hanya terdaya menunduk meminta kepada yang Esa
memohon agar dijaga akan kalian semua
sebaik sahaja aku dipanggil mengadapNya.

Selasa, 28 Januari 2014

Salam ulangtahun kelahiranmu wahai sahabat

Pada umur ini suatu masa dulu kita panggil sipolan dengan gelaran pakcik... sekarang ni bebudak pulak panggil kita pakcik.
Kekadang di mata kita sendiri nampak kita masih sama seperti dahulu... muda belia, kacak bergaya... namun cepatnya masa berlalu, sebenarnya di mata orang lain kita sudah pun berusia.
Biasanya sendi, otot dan pancaindera lainnya masih tegap berdiri... diajak beraksi bisa dilakukan tanpa menoleh kebelakang lagi namun kini, sakit situ, sana dan sini, acara sukan lasak kian kurang berahi.
Suatu masa dahulu, yang dikejar adalah impian peribadi, namun kini semakin ramai yang tersayang bertaut dihati.. tak mampu untuk dibiarkan mereka cuma sebagai sendal gusi. Impian sendiri mulai terasa jauh dan angan-anganan belaka.
Ingatlah sahabat, cita-cita kita syurga.. sudahkah disiapkan segala nota-nota yang bakal dibaca?
Sudahkah siap segala hafalan isinya diminda?
Sudahkah kata-janji membaramu suatu masa dulu telah dikota?
Miripkah aku dan engkau sama, terkial-kial mencari tempat yang mapan didunia, terhoyong-hayang meniti tetingkap dunia dan masih lagi mencari bisa yang mantap untuk ditembak ke arah musuh yang ramai diluar sana....
Oh aku turut sama terlupa, bahawa engkau dan aku tiada bezanya.. baki umur yang ada semakin susut. Sedangkan dipundak masih ramai lagi yang berpaut.
Andainya ini masih lagi dipegang, makanya tidak selesailah masalah selagi hanya dipandang.. tanpa dialunkan gendang-genderang irama perang.Tarian dan langkah turut seimbang, berpantang undur maju terus kehadapan.
Untukmu duahi sahabat baikku, terimakasihlah kerana izinkan aku menumpang lalu walaupun sekejap di aluran perjalanan hidupmu. Salam ulangtahun kelahiran ikhlas dariku... Semoga hidupmu diberkati Allah selalu.

Khamis, 23 Januari 2014

Cerita sahabat atas permintaan

Disebelah surau usang
Berdepan dengan padang bola
Jalan berliku masuk ke dalam, dicelah bendang
Situlah letaknya kampung Padang Jeman.

Pernah aku ke situ
sewaktu bujangku
menemani sahabat mengubat rindu
kekasih hatinya yang bermukim disitu.

Rumah besar tersergam indah
penghuninya sentiasa tersenyum sungguh ramah
mengundang aku bertandang lagi
dalam mencari warna kehidupanku yang pernah ku cicirkan di halaman ini....

Tangga kuning berubah warnanya
bertambah moden dengan pemergian tuannya
menyambut kedatangan generasi seterusnya
penyambung cerita sebuah ceritera

Hero - Abdul Azim

Abdul Basir Haji Ahmad

Ahli terbaru

Keluarga Basir Haji Ahmad

Along - Adlina Basyirah

Acik - Qistina

Angah - Siti Sarah

Hanya setakat itu

Pagi ini setelah tewas aku dalam kedukaan yang hampir membawaku menuju ke jurang yang dalam... tersedar aku akan kebesaran Allah tuhan seru sekalian alam. Di saat aku berusaha mentadbir seluruh kehidupan penuh doa dan harapan... demi keberlangsungan sebuah kehidupan dalam keluarga yang menjadi impian setiap insan.

Terlupa aku bahawa Dia juga mentadbir semesta alam.. jatuh bangun segala kehidupan, baik manusia mahupun haiwan... tak kurang juga butiran kecil habuk dan kuman yang tidak terlihatkan pada pandangan mata orang awam malah hijau kuning warna tumbuhan, gerak tarian pohonan rendang, tiupan kencang pawana berkejaran dan siulan halus punai bersahutan unggas dihutan.. TERMASUKLAH kehidupanku dan anak-anak sekalian.

Namun dalam doa dan harapan, kita kabur dalam pengharapan kerana kuat terasa akan ketidakserasian dengan apa jua perbuatan dan pilihan yang kurang berkenan dihati yang terkesan.
Terdetak dihati beribu persolan

aku nukilkan kisah diseputar kehidupan setelah keputusan UPSR 2013 diumumkan.
Abah mana yang mahukan kegagalan,
Ayah mana yang inginkan kejatuhan dan
Bapa mana yang sukakan kekalahan.
Semuanya inginkan yang terbaik untuk anaknya...
hanya setakat itu

begitu juga dengan aku.
Alhamdulillah puteri sulungku berjaya menghadiahkan aku dengan jayanya
namun nafsu manusia...
mana terubat dengan sekeping kejayaan cuma...
hatiku meronta
batinku terasa bagaikan berkata
inilah masanya dendam kejayaanku dimasa lalu bisa tertebus semula
namun hampa bungkam membisu
bila melhat anak didik terkulai layu
bila diuji bertalu-talu
tak berdaya lagi untuk terus mara
tewas dia dalam pemilihan ke sekolah berasrama.

Itu sahaja... remeh sangat tampak luarannya
namun bagiku, saudara...
umpama terang malam kerana bulan bercahaya
berbanding dengan liuk-lentuk api di sumbu pelita
Keindahan yang hanya akan terasa untuk insan yang bisa memahaminya

Noerman bertanya lagi....

Semalam, seusai aku berbicara dengan Yan dan temannya dan juga Kak Ila dan Sarimannya... ku sambung meluangkan masa di depan skrin LCD bertemankan rancangan yang lawak Karoot komediaX. Semuanya dah masuk tidur, tetiba Erman keluar dari bilik. Tak ngantuk lagi katanya...

Dia diam sahaja disampingku di atas sofa. Sesekali aku lihat wajahnya, dia seolah-olah menyembunyikan sesuatu dariku. Akhirnya aku dapat menangkap airmata yang tergenang dimatanya. Semakin lama semakin berat tak terbendung.
Sebagaimana biasa, abah adalah Hero bagi anak-anaknya.
Aku fokuskan perhatianku terhadap dia... tentang permasalahan hidupnya
tentang komitmen jangka pendek yang menyesakkan jiwanya dan mengaburi pandangannya.
Dia perlukan pencerahan.

Aku mulakan dengan bertanya...
Adakah dia dimarahi ibu?
Apakah kesalahan besar yang telah dilakukannya?
Adakah dia takut untuk tidur berseorangan?
Adakah kerja sekolah yang masih belum dibereskan?
Apakah masalah buli disekolahnya masih berterusan?
Adakah itu atau adakah ini???
seketika itu, beribu persoalan tumbuh menggila
bagaikan cendawan yang tumbuh dibanir kayu selepas hujan...
atau yang lebih tepatnya
bagaikan program C yang menghasilkan colourful buble dia skrin komputerku tahun 90an.

Noerman

Bila disoal, dia kuatkan hati untuk bertanya.
Sebaik selesai persoalannya, berhamburan airmata berjuraian dipipinya
dan terus menangis dia diribaanku.
Aku terkedu...
Terasa pilu...
Terasa bersalah..
dan tercari-cari aku jawapan yang terbaik...
Haruskah aku berkata benar??
Atau haruskah aku menipu untuk menghentikan sendu?
Tidakkah ini menyalahi etika, membesarkan anak dengan cerita dusta?

Apa pendapatmu teman... jika dihamburkan dengan soalan sedemikian???

Soalannya:
Adakah benar abah, disaat kita dibangkitkan di padang masyar nanti, abah tidak kenal akan Erman lagi?
Kugosok-gosokkan pundaknya
Kuusap-usapkan kepalanya
Kukucup mesra dahinya
Aku berkata.. abah bercerita berdasarkan apa yang  abah tahu dari kisah berlakunya gegaran, gempa dan gegak gempita dihari kiamat. Ke manakah kita akan ditempatkan setelah berubah perjalanan dari alam roh, ke alam rahim ibu, ke dunia yang fana, ke alam barzakh dan kemudiannya ke alam akhirat yang kekal abadi.
Ketika dibangkitkan setelah tiupan sangkakala yang kedua... akan bangun manusia dan dikumpulkan di Padang Masyar. Ketika itu semua manusia sibuk akan halnya masing-masing. Anak tak kenal bapa dan begitu jugalah sebaliknya... cerita itulah yang begitu dalam menusuk ke jiwanya dan dia begitu khuatir tidak berjumpa akan ibu dan abahnya.
Makam bondaku

Ingatlah Noerman anakku.. sekiranya kamu sudah boleh faham akan kehidupan dan membaca coretanku ini..
Bahawasanya mati itu adalah benar
Soalan malaikat Mungkar dan Nangkir di dalam kubur itu adalah benar
Bangun dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar
Berkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar
Dihisab dan dikira segala amalan kita adalah benar
Minum di kolam air nabi adalah benar
Ada syurga dan neraka adalah benar
Bahawasanya hari Kiamat tetap akan adanya
Begitu juga Tuhan yang Maha Berkuasa
Akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.
Sebagaimana talkin yang dibacakan Ustaz Haji Hamzah tatkala jasad embahmu Hajah Siti Surati di kebumikan tempohari.

Selasa, 21 Januari 2014

Munajat seorang hamba yang terlupa

Ya tuhan ku,
Ampunilah diriku kerana pancainderaku yang kian bercelaru

  • Mata yang sentiasa seronok untuk melihatkan aurat yang tertutup rapi
  • Telinga yang kurang gemar kepada nasihat dalam mengingati mati
  • Mulut yang kurang menyebut namaMu berbanding dunia
  • Tangan yang biasanya terlalu kikir untuk berkongsi rezeki
  • Kaki yang kuat berlari keluar menjahi majlis ilmu
  • Hati yang berdolak-dalik ketika jauh dari jangkauan pandangan awam.

Rahmatilah kehidupanku

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang yang berhijrah dan berjihad di jalan Allah, mereka itulah (orang-orang yang) mengharapkan rahmat Allah, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.                                                                                                                                       (Al-Baqarah 218)



  • Jadikanlah aku salah satu dari 3 golongan yang mengharapkan rahmatMu iaitu orang-orang yang beriman, berhijrah dan berjihad ke jalanMu.

Cukupkan kekuranganku
Sebagai manusia yang aku yakini diriku ini serba kekurangan, cukupkanlah aku ya Allah

  • Untuk beribadat kepadaMu
  • Untuk beramal jariah dan bersedekah ke jalanMu
  • Untuk menjadi anak yang baik kepada kedua orang tuaku
  • Untuk menjadi ketua yang baik kepada keluargaku
  • Untuk menjadi pekerja kepada majikanku
  • Untuk menjadi ketua kepada anak-anak buahku
  • Untuk menjadi jiran yang baik kepada tetanggaku
  • Untuk menjadi suami yang baik bagi isteriku
  • Untuk menjadi hero dan bapa yang baik untuk anak-anakku
  • Untuk menjadi guru kepada mereka yang dahagakan ilmu.



Tinggikanlah darjat keimananku

  • Apa lagi pintaku untuk merasakan diri hamba kepadaMu 
  • Manfaat kehadiranku ku kepada alam sejagatMu
  • Sesungguhnya sekuat mana pun manusia itu pernah akan ada suatu ketikanya turun naik keimanan kepadaMu, di saat itu... imanku yang senipis kulit bawang akan mudah digoda Iblis dan Syaitan akan terjerumus masuk bersama-sama mereka yang tersesat di jalanan... oleh itu aku mohon perlindunganMu dari malapetaka itu dan fitnah dunia terhadap diriku.  

Limpahkanlah rezeki bagiku

  • Jika dilangit turunkanlah
  • Jika di bumi keluarkan
  • Jika sukar permudahkanlah
  • Jika haram bersihanlah
  • Jika jauh dekatkanlah
  • Berkat waktu dhuha, kecantikan. keindahan, kekuatan, kekuasaanMu, limpahkan kepadaku segala yang Engkau telah limpahkan kepada hamba-hambaMu yang soleh.

Berilah petunjuk bagi diriku.

  • Hidayah milik Allah, biar apa sahaja yang dilakukan sekiranya tidak diberikan hidayah oleh pemiliknya (Allah) maka tidak berkesan semuanya. Kuphon kepadaMu, berikahlah aku hidayahMu itu.
  • Rasullulah bergitu menyayangi bapa saudaranya, Abu Talib namun di saat kematiannya, walaupun diajari Rasulullah saw kalimah tauhid, beliau masih tidak dapat menolak ajakan Abu Jahal untuk kufur. Sehinggalah Rasullullah saw bersumpah dengan nama Allah untuk tidak berhenti meminta ampun bagi diri Abu Talib sehinggalah beliau tidak dibenarkan melakukannya.

مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَنْ يَسْتَغْفِرُوا لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُوا أُولِي قُرْبَى مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمْ أَنَّهُمْ أَصْحَابُ الْجَحِيمِ
  • "Tidaklah dibenarkan bagi Nabi dan orang-orang yang beriman, meminta ampun bagi orang-orang musyrik, sekalipun orang itu kaum kerabat sendiri, sesudah nyata bagi mereka bahawa orang-orang musyrik itu adalah ahli neraka" At-Taubah 113

 إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

  • "Sesungguhnya Engkau (Wahai Muhammad) tidak berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang engkau kasihi (supaya ia menerima Islam), tetapi Allah jualah yang berkuasa memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang (ada persediaan untuk) mendapat hidayah petunjuk (kepada memeluk Islam)" Al Qashash ayat 56

Kurniakanlah nikmat kesihatan buat diriku ini

  • Nikmat sihat adalah yang paling jarang aku hargai sehinggalah pemberian percuma ini semakin ditarik balik sedikit demi sedikit.
  • Udara yang kusedut saban hari tak terkira bilnya...
  • Bangun, tidur, duduk dan berjalan tanpa kesukaran.
  • Nikmat fikiran yang waras hanya terasa pabila melihatkan orang-orang yang gila mengejar pangkat, darjat dan harta dunia .

Maafkanlah segala kekhilafanku selama ini

  • Sedarkanlah aku, keluargaku, sahabat handaiku, saudara maraku, handai taulanku, jiran tetanggaku, insan-insan yang kusayangi dan juga yang pernah mengenali dirku yang serba daif ini dan seluruh umat baginda...dari kekhilafan ketika berkata-kata, ketika bersendaloka, ketika petah berbicara, ketika suka dan ketika ditimpa bala. Maafkanlah kami biarpun kekhilafan ini masih berlaku tak kira masa dan dimana pun jua kerana kami insan yang pelupa.



disaat waktu berhenti...kosong
dimensi membutakan mata,memekakkan telinga
lalu diri menjadi hampa
saat paradigma dunia tak lagi digunakan untuk menerka
sadarku akan hadirmu,mematahkan sendi2 yang biasanya tegak berdiri
sujudku pun takkan memuaskan inginku
Untuk hanturkan sembah sedalam kalbu
adapun kusembahkan syukur padamu ya Allah
untuk nama,harta dan keluarga yang mencinta
dan perjalanan yang sejauh ini tertempa
Alhamdulillah pilihan dan kesempatan
yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri
semua lebih bererti akan mudah dihayati
Alhamdulillah,Alhamdulillah,Alhamdulillah

*PS: Dulu aku pernah dikhabarkan emak yang tercinta bahawa lantai yang dipijak ketika berkunjung ke Cameron Highland, Pahang persis ketulan ais yang tertebar luas di dalam rumah. Aku tidak berjaya memahami kehendak yang dimaksudkan sehinggalah aku berada disana hujung minggu yang lalu. Ternyata benar kata-katamu emak.... dahulunya aku tak faham, baru kini aku sedar akan signifikan ceritamu itu. Aku ternyata kehilangan tempat untuk bercerita lagi kini. Semakin membuatkan aku rindu padamu mak...
Doaku yang terbaik untukmu.

Khamis, 9 Januari 2014

Syawal terakhir: Mak... aku rindu!

Syukurku panjatkan kepada Illahi kerana sudi memberikan aku kehidupan ini... dengan berlandaskan Islam.
Ruwet sungguh hidupku akhir-akhir ini... setelah Ramadhan berlalu... nampaknya satu persatu rencah kehidupan yang perlu aku selesaikan bergantungan sepertimana kertas-kertas order yang bergantungan di depan tukang masak di restoran. Satu per satu dibaca dengan teliti dan terus diselesaikan mengikut citarasa sebagaimana yang telah dijanjikan....

10 Julai, Debab atau Tasmira... puteri bongsuku dilahirkan. Seperti biasa... jaundice menigkat naik sehingga terpaksa bemalam selama 3 hari di hospital bersendirian kerana ibunya yang menjalani pembedahan kurang bermaya untuk menghadirkan diri bersamanya.

Setelah sihat.... Ramandhan menjelma. Sebulan berpuasa mempertingkatkan keupayaanku untuk menjadi chef segera semakin ketara. Memasak ikan, ayam daging dan sebagainya berbekalkan buku resepi 365 masakan. Sup ikan haruan menu harian untuk Rajaku yang dalam proses penyembuhan.

Setiap pagi aku rasakan khuatir.. takut-takut terbangun lewat untuk bersahur namun igauan menjadi kenyataan bila terlewat bangun untuk sahur bersama... Eisya ke sekolah dengan masam mencuka kerana abahnya terlewat untuk kejutkan dia.. aku akur itulah adanya... semua yang terbaik dilakukan rosak jua akhirnya dengan suatu khilaf yang sukar untuk diterima....

Raya buat kali pertamanya semenjak berkeluarga... kami beraya di Penang sahaja. Tak balik kampung lerrr... jadi co-host raya kat rumah mak sungguh mencabar... pagi yang tenang disangka tiada buaya... namun orang yang datang dari jam3 petang sehingga ke malam bagai bertimpa-timpa. Sehinggakan tetamu yang hadir pun turut menyatakan kebimbangan mereka tentang tempat duduk kerana setiap kaki persegi ruang bawah rumah mak sudah dipenuhi.. lapisan oksigen di dalam rumah kian menipis dan aku melompat dari satu kelompok ke kelompok seterusnya untuk melayan sembang tentang masa lalu.. masa kini dan perancangan masa depan. Hampir kesemua dibicarakan...

Malamnya kami main bunga api kerana suasana Taman kian sepi.. hampir 80% penduduk tiada dirumah kerana kembali ke kampung halaman masing-masing. Itulah yang biasanya terjadi bila tinggal di taman perumahan.

Sangkaku raya ini merupakan kali terakhir bersamamu ayahku... namun rupanya Ibu pula yang pamit dahulu.

Allahyarhamah Hajah Siti Surati Haji Serat
 Ketika melengkapkan naskah ini, tidak malu kukatakan titisan airmataku melembabkan pipi. Juraian itu tidak dapat kutahan lagi kerana rindunya aku tidak terperi....

Al-Fateha buat arwah ibuku yang sangat aku sanjungi. Semoga rohnya mapan mengadap Illahi.

KE MAKAM BONDA
Oleh : Usman Awang

Kami mengunjungi pusara bonda
Sunyi pagi disinari suria
Wangi berseri puspa kemboja
Menyambut kami mewakili bonda

Tegak kami di makam sepi
Lalang-lalang tinggi berdiri
Dua nisan terkapar mati
Hanya papan dimakan bumi

Dalam kenangan kami melihat
Mesra kasih bonda menatap
Sedang lena dalam rahap
Dua tangan kaku berdakap

Bibir bonda bersih lesu
Pernah dulu mengucupi dahiku
Kini kurasakan kasihnya lagi
Meski jauh dibatasi bumi

Nisan batu kami tegakkan
Tiada lagi lalang memanjang
Ada doa kami pohonkan
Air mawar kami siramkan

Senyum kemboja mengantar kami
Meninggalkan makam sepi sendiri
Damailah bonda dalam pengabadian
Insan kerdil mengadap Tuhan

Begitu bakti kami berikan
Tiada sama bonda melahirkan
Kasih bonda tiada sempadan
Kemuncak murni kemuliaan insan

Soalan anak-anakku semalam...

Seusai solat maghrib berjemaah, aku sering meminta soalan dari mereka berdua apa-apa sahaja tentang ugamamu, solatmu dan juga tuhanmu. Dari soalan biasa sehinggalah ke soalan yang menguji minda dilontarkan. Antaranya ialah maksud bacaan arab di dalam sembahyang.

Sebagaimana yang telah kuutarakan sejak mula dulu, seorang abah mestilah sentiasa menjadi hero dikalangan anak-anaknya. Aku berikan terjemahan setiap bacaan yang dapat aku fahami sedari kecil. Namun, disini aku penuhkan segalanya secara  terperinci pada anggapanku bakal dijadikan pedoman bagi abah-abah lainnya yang ingin sentiasa menjadi idola anak-anaknya.

Ein & Erman

Doa Iftitah
Allah Maha Besar dan segala puji bagi Allah dengan banyaknya. Maha suci Allah sepanjang pagi dan petang. Aku hadapkan wajahku bagi Tuhan yang mencipta langit dan bumi, dengan suasana lurus dan berserah diri dan aku bukan dari golongan orang musyrik. Sesungguhnya solatku, ibadatku, hidupku, matiku adalah untuk Allah Tuhan sekelian alam. Tidak ada sekutu bagiNya dan kepadaku diperintahkan untuk tidak menyekutukan bagiNya dan aku dari golongan orang Islam.

Al-Fatihah
Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Mengasihani. Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Yang menguasai hari pembalasan. Hanya Engkaulah yang kami sembah dan hanya kepada Engkau kami mohon pertolongan. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Iaitu jalan orang-orang yang Engkau kurniakan nikmat kepada mereka, bukan jalan mereka yang Engkau murkai dan bukan jalan mereka yang sesat.

Ruku'
Maha Suci TuhanKu Yang Maha Besar dan dengan segala puji-pujiannya.

Bangun Iktidal
Allah mendengar pujian orang yang memujinya.
Wahai Tuhan kami bagi Engkaulah segala pujian.

Sujud
Maha suci TuhanKu yang Maha Tinggi dan dengan segala puji-pujiannya.

Duduk di antara dua sujud
Ya Allah, ampunilah dosaku dan rahmatilah daku, lindungilah daku, angkatlah darjatku, rezekikan daku, berilah aku petunjuk, selamatkanlah daku dan maafkanlah akan daku.

Tahiyat
Segala penghormatan yang berkat solat yang baik adalah untuk Allah. Sejahtera atas engkau wahai Nabi dan rahmat Allah serta keberkatannya. Sejahtera ke atas kami dan atas hamba-hamba Allah yang soleh. Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawasanya Muhammad itu adalah pesuruh Allah. Ya Tuhan kami, selawatkanlah ke atas Nabi Muhammad dan ke atas keluarganya. Sebagaimana Engkau selawatkan ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim. Berkatilah ke atas Muhammad dan atas keluarganya sebagaimana Engkau berkati ke atas Ibrahim dan atas keluarga Ibrahim di dalam alam ini. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji lagi Maha Agung.

Qunut
Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, Nabi yang ummi dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabatsahabatnya. Salam Sejahtera ke atas kamu berserta rahmat Allah.

Salam
Semoga diberikan keselamatan, rahmat serta keberkatan Allah keatasmu

Isnin, 25 November 2013

Salam hari bapa... yang terlewatkan.

bicaraku mulakan lagi
suatu episod duka yang berkerak di hati
semkain alam semakin aku terlahu
tak berani bersuara
tak berani berlagu.... hanya sendu yang tertera di benakku.

yang ku kisahkan pada kali ini
adalah pengorbanan ayah untuk anaknya ini
sejak terbitnya suara teriakan ku didunia
pantas dia bekerja mencari lebihan pendapatan keluarga
kerana baginya pasti semakin kurang bahagiannya
kerana bertambah lagi satu suara....

Hendak itu hendak ini dituruti
tiada suatu pun yang akan dihindari
namun terbatas akan kemampuan
sepertimana aku sering dingatkan
kata mak... kita sebenarnya tidak begitu senang
untuk kehidupan mewah sepertimana mereka di seberang jalan....
Oleh itu wahai anakku... cukuplah sekadar beli yang perlu
buat menyambung kesinambungan harimu

Sedar ku tidak masa berlalu
membawa aku tinggi berdiri
menikmati kesempurnaan hidup yang dulunya tiada
namun terhiris hatiku luka
perngorbanan bapak untuk anaknya
sungguh kecil kini terasa

Oh anak apakan dayaku...
hanya itu yang aku termampu
menjadi seorang ayah sebagaimana dipinta
bukanlah semudah seperti yang disangka

Maafkan aku ibu....

Dulu tidurku terganggu
kau usap kau belai aku terlelap
Dulu sakit ku terlalu
kau elus kau kesat aku terubat
Dulu hatiku takut
kau peluk kau dakap aku berharap
Dulu diriku aku terusik
kau dukung kau peluk aku pun pulih

Namun kini
dikala kau sakit
tidurmu tak lelap
matamu kabur
sakit mu terlalu
badan mu menggetar selalu
Aku hanya mampu disitu, tersedu diam membisu
pasrah kerana tak tahu apakah punca dan cara mengubatimu....
Maafkanku ibu.
Tangisku berlagu pilu namun tak berdaya mengubat pedih laramu
Maafkan aku ibu.

Ya Allah,
pandanglah dia dengan RahmanMu
pandanglah dia dengan RahimMu
kurangkanlah penderitaannya
Hanya itu harapan yang aku ada.. memohon dariMu semata-mata.

Isnin, 10 Jun 2013

Puisi spontan sempena ulangtahun kelahiran sahabatku

Indahnya hari...
tak kira siang mahupun malam,
tak kira hujan mendung suram mahupun panas silau benderang,
tak kira kabut kelam malam mahupun terik panasnya siang,
tak kira pagi sejuk mengetuk tulang mahupun tengahari yang mengantuk terhoyong-hayang,
tak kira indah pelangi petang mahupun sebak lembayung senja berbalam bayang.

Kita manusia adalah hamba
hanya mampu untuk menilai tetapanNya
hanya mampu melihat keindahan ciptaanNya
dan hanya mampu mengenang peristiwa yang kekal bersamaNya.

Semoga segala kenangan itu,
tidak kira berapa lama ianya telah berlalu, tidak berganjak dari akalku
tidak kira betapa sedih rasaku, masih ianya kekal disitu
tidak kira betapa cepatnya ditelan waktu, namun itulah ceritera hidupku
tidak kira betapa cerianya diwaktu itu, namun segalanya tetap berlalu
tidak kira betapa fokusnya mataku disitu, namun semakin pudar pandangan mataku
tidak kira siapa tubuh berdirinya aku, namun itulah kisah asal diriku.


Salam Ulangtahun buat sahabatku...
biarpun segalanya hampir pudar dimamah waktu,
kenangan bersama tetap utuh disitu.
Engkau disitu
Mereka disitu
Yang disayangi juga disitu
Malah yang dibenci juga turut disitu
Yang ceria juga disitu
Malah yang telah tiada didunia fana juga tersenyum disitu
Yang memujamu rapat disitu
Malah yang mempersendakan juga bersentuhan bahu disitu
Yang bersaing berdiri disitu
Malah yang menurut juga bersimpuh disitu
Yang tersipu malu tertunduk disitu
Apatah lagi yang celupar mulutnya ternganga disitu
Yang baik benar tingkah laku bersandar disebelahmu
Malah yang nakal juga tersengih disitu
Maafkan aku sekiranya diriku ini juga ada disitu walaupun tidak dimahu.
Kerana itulah sebahagian dari kisah hidupmu.