Catatan

Nak buat macamana dengan uri anakku ini....????

Islam tidak menyuruh umatnya mengurus uri seperti jenazah. Apa yg perlu hanyalah di basuh, kemudian tanam di tempat yg selamat, maksudnya jauh daripada dimakan binatang liar. Prof.Madya Dr. Anisah Abdul Ghani dari Jabatan Fiqh dan Usul, Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya berkata, uri adalah sebahagian daripada bayi, dan kerana itu ia perlu dijaga. “Eloklah dibersihkan dan ditanam tetapi bukan diurus seperti jenazah,” katanya ketika ditemui baru baru ini. Menyentuh perbuatan meletak bahan bahan seperti asam garam, yg disertakan sebatang jarum atau paku, menurut Dr. Anisah, semua itu hanyalah adat semata mata. “Dalam Islam tidak ada semua itu. Seelok eloknya basuh saja bersih bersih. Selepas itu balut kemas, tanamlah. Tentang tempatnya tak kira dimana, asalkan sesuai pada fikiran kita dan dapat mengelak daripada diselongkar binatang,” tambah Dr. Anisah. Di kalangan masyarakat Melayu, uri cukup dijaga. Selain ditanam beserta dengan pelbagai benda, seperti jarum, paku, lebai, ada…

Set your target and fight for it....

Imej
Golll.... perkataan ini sinonim dengan laungan kegembiraan apabila bola dapat dijaringkan ke dalam mulut gol pasukan lawan.
Namun, akibat dari keterbiasaan itulah makanya kita sering tersilap dalam memilih makna dalam menentukan kehidupan kita.



Setiap manusia dan jin di jadikan dengan satu matlamat, objektif, gol, target, fokus atau apa sahaja laaah...

Jom usyar ayat Quran ni yang maksudnya:




Para ulama muktabar telah menghuraikan pengertian ibadah itu dengan panjang lebar yang mana perkataan ibadah ada kesyumulannya (kesempurnaannya) dan mempunyai ruang lingkup yang luas, tidak semata-mata terhad kepada fardhu solat, puasa, zakat dan haji semata-mata, bahkan tugas dan kewajipan kita di dunia ini adalah beribadah dan memperhambakan diri kepada Allah S.W.T. berdasar Firman-Nya tersebut.

Untuk menepati kehendak ibadah dalam seluruh hidup ini maka setiap perbuatan yang kita lakukan itu mestilah semata-mata kerana Allah S.W.T. serta mengikut betul-betul arahan yang telah disampaikan oleh …

Permata

Imej
Telah ku siapkan  Satu daerah paling sunyi Dalam hati ini untuk kau isi Sebagai isteri
Untuk kau penuhi dengan kemuliaan Seorang wanita Untuk kau berilti dengan kelembutan  Untuk kau hargai dengan kasih sayang



Ku ingin kau jadi wanita mulia Yang tahu harga budi dan hati Seorang lelaki bernama suami
Kerana kau isteri Ku ingin kau mengerti,bahawa hidup ini Tak semudah yang kita dijanjikan,  Yang kita dijanjikan kerana kau isteri ku...

Pilihan Utama Anda : Post mortem SPM2018

Imej
Sekali lagi aku diundang untuk memberi pandangan
tentang kursus dan bidang pelajaran sebagai pedoman
yang sesuai untuk dipelajari oleh anak-anak kenalan
yang baru selesai mendapatkan sijil dengan terbilang


Dan sebagaimana biasa, dalam reramai yang berbicara,
pelbagai pendapat dilontarkan dengan bangganya.
Like nobody business kata Forest Gump ketika memberi pendapatnya
Ini yang bagus, itu lebih baik.. elakkan yang ini dan that is the best pelbagai rentak ragam bicara.

Lontaran idea yang bernas ini bukan sahaja menjebak anak-anak itu ke dalam kancah kekeliruan yang kronik malahan mejadikan ibu bapanya semakin cemas.
Adakah anak aku nak jadi ini.. ehkk dia mungkin bagus untuk jadi itu.. arghhh.. dia mengikut kawan-kawan secara melulu sahaja... apakah akan terjadi owh... macamana niiii...

Sebaiknya...
jadikanlah iktibar wahai kawan
apa yang kita pelajari hari ini bukan 100% menjamin Siapa Kita di masa hadapan.
Beberapa tahun dari sekarang

Ada yang masa belajar dulunya memang senang..
Se…

Bersyukurlah hai anak...

Imej
Saban hari abah tak akan terlupa Memberi peringatan buat sekalian anak-anakku semua Jasa ibu bapa itu tidak terjumlah seandainya diulang kira Memberikan yang terbaik sebelum ajal mereka hadir menyapa
Namun seperti biasa... anak-anakku juga manusia Tak pernah terlepas dari berbuat dosa Abah tak terlupa berpesan lagi Biarpun semakin berkurangan jumlahnya gigi
Tiada manusia dilahirkan sempurna hidupnya langsung tiada cacat dan cela Perkongsian di media itu semuanya hanyalah cerita Penyedap hati insan berkarya
Mahunya nafsumu tiada terbendung Tak bisa ditutup dibalik tipisnya kerudung Biarpun terdidik sempurna sejak tubuhnya erat dibedung Ilmu dunia akhirat kesemuanya tersadung
Anak-anakku tabiat kesemuanya sama Saling tak tumpah watak dan laku Abahnya apa yg diluar sana jelas kelihatan lebih sempurna Mata tertumpu hanya pada keriangan sahaja

Abah bertungkus lumus setiap hari Cuba untuk memberikan kelengkapan keluarga sendiri Sedikit pun tiada perhatian diberi Terkurang sedikit, ayat pedas pula yang akan diperi…

Anugerah Allah untuk mengenal nikmat

Bicara 2016 kali ini berkisar tentang satu perasaan yang sering kita rata-ratanya melupakan. Iaitu nikmat Allah dalam kehidupan seharian hamba-hambaNya.

Biar beribu kali diulang-ulang peringatan
Biar berjuta kali kesempatan yang datang
Namun manusia biasanya akur dengan kesenangan
Terlupa segala pemberian
kerana tengelam dalam kenikmatan.

Bukan tak pernah aku melihat deritanya Mak Cik aku menarik nafasnya setiap kali diserang asthma.
Setakat mendengar dan melihat gayanya bernafas, jelas sungguh dia keletihan
Kekurangan oksigen dalam badan berpunca dari sel-sel yang bertugas untuk menyerap oksigen dalam paru-parunya tidak dapat berfungsi dengan sempurna.
Disitu barulah kita tahu betapa nikmatnya dapat menarik nafas tanpa sebarang masalah...
Hidung tak tersumbat... dada tak ketat.

Bersembang aku dengan Suffian QA beberapa tahun lalu
Tentang pengalamannya berhadapan serangan jantung...
Katanya, Hatinya tak tenteram
Dada berombak kencang
Ketat dan sendat
Sakit dipangkal lengan
Peluh terp…

Kutitipkan sekuntum rindu ini buat ibuku...

Imej
November 27 2015
tarikh ini kembali lagi
gregorian kalendar mungkin berbeza hari
namun tak terhakis lagi rinduku
kisah hidup bersama emak yang satu

Ternyata benar apa dikata
tentang kisah nakalku dahulu kala
tatkala emak sentiasa didepan mata
mengawal tingkahku sedemikian rupa

Jangan disuruh yang tidak dimahu
aku akan segera menunjukkan laku
taburkan segala yang telah disusun
dengan nada bengis tanpa bersantun

Namun leteran emak tetapkan sama
kata nasihatnya tetap tak beza
kadang kalanya dia menitiskan air mata
terluka hati dengan sikap anaknda

kini dah jauh emak pergi
tinggalkan aku seorang diri
tergumam menoleh kanan dan kiri
tiada siapa lagi yang akan peduli

biarpun letih menunjukkan kelaku
namun tak siapa ingin nak tahu
tak sedar  lama sudah tegak begini
akhirnya aku sedar sendiri

nakalku dulu bukan untuk sesiapa
bahkan tiada istimewanya untuk diriku juga
ianya tidak membawa sebarang makna
hanyalah untuk memuaskan hatiku saja

kini anak ku pula yang membuat perangai
panas hatiku..…