Isnin, 9 Februari 2015

Jodoh pertemuan dan ajal maut....

Kata orang jodoh pertemuan dan ajal maut di tangan Allah semata-mata. Siapalah kita hambanya yang dhoif ini untuk mempertikaikan akan adanya suratan sejak sebelum kita dilahirkan.

Kata ini kembali bermain dibenak pemikiran sejak akhir-akhir ini bilamana terlihat akan segala percaturan yang seolah-olah ligat diputarkan filem hindustan. Hero yang biasanya hensem namun kurang berada jatuh cinta kepada gadis manis anak orang kaya.... dan begitulah corak cerita yang pada umumnya hampir semua orang dapat menerka kesudahannya.

Namun begitu tidak kurang juga ada yang berlaku sebaliknya.... perempuan yang sudah berusia berpasangan dengan lelaki muda. Arrghhh... gundah gulana para bandot tua disekitarnya... tak habis-habis bercerita tentang bagaimana rupanya kisah mereka dimalam pertama. Terkejutkah si suami bila bangun dipaginya... melihatkan isteri yang berserabut rambut dan tanpa mekap pula... seakan nyonya tua lagaknya dan berderaianlah ketawa sesama mereka. Menandakan bahwa mereka masih dominan berbanding perempuan seusianya. Namun yang tersembunyi di kepala mereka... apakah aku ini kurang bergaya makanya dia tertarik kepada yang lebih muda???? Dimanakah kedudukan mereka bilamana bersaing dengan pria yang rata-ratanya lebih muda. Bukan setakat setahun dua... ada juga perempuan yang sudahpun berada ditingkatan lima barulah suaminya lahir kedunia.

Pagi ini suasana di Hospital Seberang Jaya heboh katanya. Gah cerita semalam kerana kematian pengusaha kedai makan yang kuat menderma dah jadi nyata. Khabarnya bil-bil masjid setempat biasa diselesaikannya... bukan sebulan dua, bahkan bertahun-tahun sudah lamanya. Alhamdulillah, berkat doa hadirin yang menjadi pengunjung setia kedainya dan juga khariah masjid yang ditanggungnya, Semoga Allah mencucuri rahmat yang terbaik buat rohnya.

Manakala dipagi ini pula lain cerita. Kisah pensyarah tionghua mati disitu pula menjadi viralnya. Kata mereka beliau telahpun menjadi mualaf sekian lama namun masih lagi menyembunyikan status dari keluarga. Diakhir hayat, segalanya sukar diterima. Keluarganya menuntut, begitu juga kenalan rapat seagama yang barunya. memasing mempunyai kisah dan juga cerita, ingin melihat cara penguburan mengikut kehendak agama mereka.Maka berkumpulah kedua-dua anggota, menjadikan riuh hiruk pikuk dalam menuntut jasadnya. Siapa menang dan siapa kalah aku kurang periksa.

Bagiku, masih terngiang-ngiang lagi tutur bicara Ustaz dikereta. Katanya, besar sungguh makna dua kalimah syahadah kepada penuturnya. Hinggakan andai sekiranya penentang Islam sepanjang hayat seseorang itu didunia, penzina penjudi dan sebut sahaja apa yang terlebih gila dari itu jadi permainan hariannya. Di akhir hayat disebutkan dimulut dan juga dimindanya sama, Dua kalimah syahadah akan ketuanan dan ketuhanan Allah yang Esa, begitu juga Nabi Muhammad itu pula sebagai penyampai dan pesuruhNya. Biar pun jasadnya dibakar dan ditabur kelaut abu mayatnya... masih dia dijamin syurga kerana itulah janji Allah kepada sekian makhluknya.

Tatkala mendengar penjelasan sebegitu. Mahu sahaja aku lantas meluru, mencari kembali semua sahabat baikku. Berketurunan berbeza dan juga tidak menurut akan kehendak Islam yang satu. Menjelaskan kepada mereka akan hak untuk bersama bersatu dengan para anbiya dan juga tok-tok guru. Menjadi penghuni syurga di tatkala tiada lagi dunia dan amal ibadat untuk dijadikan penentu. Dengan hanya menyebut dua kalimah keramat itu di akhir hayatnya adalah perlu. Namun tak semudah itu untuk sudah tentu, manusia yang maksiat makanan hariannya tatkala disergah Izrael menjadi buntu lidah kelu keras membatu. Iytulah biasanya yang selalu berlaku.

Namun apa dayaku, hidayah, jodoh pertemuan dan ajal maut itu... bukan kerja manusia untuk jadi penentu.

disaat waktu berhenti...kosong
dimensi membutakan mata,memekakkan telinga
lalu diri menjadi hampa
saat paradigma dunia tak lagi digunakan untuk menerka
sedarku akan hadirmu,mematahkan sendi-sendi yang biasanya tegak berdiri

Sujudku pun takkan memuaskan inginku
Untuk hanturkan sembah sedalam kalbu
adapun kusembahkan syukur padamu ya Allah
untuk nama,harta dan keluarga yang mencinta
dan perjalanan yang sejauh ini tertempa

Alhamdulillah pilihan dan kesempatan
yang membuat hamba mengerti lebih baik makna diri
semua lebih bererti akan mudah dihayati
Alhamdulillah,
Alhamdulillah,
Alhamdulillah....


Tiada ulasan: